04 April 2011

awas …!! bahaya AIDS

image 1. MEMAHAMI BAHAYA HIV/AIDS

. HIV/AIDS di Indonesia

Penyakit HIV/AIDS sudah hampir menyerang di seluruh dunia, tidak terkecuali di Indonesia. Nfalahan penderita HIV/AIDS

di Indonesia cenderung meningkat. Dari tahun ke tahun ditemukan :!,anyak kasus penderita HIV/AIDS. Di Indonesia, diperkirakan epidemi HIV/AIDS akan terus r-engalarni peningkatan. Diperkirakan terdapat sekitar 12-19 juta orang yang untuk terkena HIV :.;-n diperkirakan ada 95.000-130.000 penduduk yang tertular HIV

Sejak kali pertama kasus HIV dilaporkan di Indonesia pada tahun 1987, jumlah kasus HIV/ AIDS meningkat dengan cepat. Sekitar akhir tahun 2004 tercatat 3368 kasus HIV dari 30 provinsi n 2682 kasus AIDS dari 29 provinsi.

Sementara itu, faktor-faktor yang menyebabkan tingginya tingkat penderita HIV/AIDS harus kaji dan dihindari. Faktor yang sangat berpengaruh pada penularan HIV/AIDS adalah perilaku wks berisiko tinggi, makin mataknya industri seks, kian banyak pengguna narkotika, psikotropika, ,ii in zat adiktif (NAPZA) suntik, Berta kemiskinan.

2- Asal-usul Penyakit HIV/AIDS

HIV (Human Immunodeficiency Virus) merupakan sejenis virus yang menyebabkan penyakit :IDS (Acquired Immunodeficiency Syndrome). Penyakit AIDS menyerang sistem kekebalan tubuh ingga penderita tidak mempunyai kekebalan terhadap berbagai penyakit.

;&tar awal tahun 1980-an banyak terjadi korban HIV/AIDS di Amerika Serikat yang diawali dari um homoseksual. Tidak ada orang yang mengetahui dengan pasti penyebab penyakit misterius

. Penelitian pun terus dilakukan untuk menemukan jenis penyakit ini. Akhirnya, teka teki r-engenai penyakit ini sedikit terungkap berkat penelitian Dr. Luc Montagnier, seorang ahli penyakit franker, dari Institut Paster Perancis pada 1983. Ia menemukan sejenis virus pada penderita yang crengalarrit kelumpuhan kekebalan yang disebut dengan lymphadenopathy virus (LAV). Pada 1984, Dr. Robert Gallo dari National Intitute of Health Amerika Serikat, menemukan virus yang sama

da penderita dengan kekebalan menurun. Ia menemukan virus itu sebagai Human T Cell j4mphatropic Virus tipe X (HLTV III).

Untuk menghindari kemungkinan pertentangan mengenai dua nama tersebut, maka WHO (World Health Organization) memberikan nama baru untuk kedua penemuan tersebut. Nama baru untuk jenis virus itu adalah Human Immunodeficiency Virus (HIV). Nama ini dipakai secara resmi hingga sekarang.

Menurut para ahli, HIV/AIDS diduga berasal dari sejenis kera (monyet) di Afrika yang mempunyai struktur yang sangat dekat dengan virus manusia. Sejak 1968 virus ini telah membunuh kera-kera di Afrika dan tahun 1980-an mulai menewaskan prig homoseksual di Amerika Serikat. Tahun 1991 didapati bukti bahwa CIV (Ciuman Immunedeficiency Virus) nyaris identik dengan HIV (Human Immunedeficiency Virus) yang di Afrika sendiri virus ini telah menjadi wabah.

3. Tahapan-tahapan HIV menjadi AIDS

Virus HIV mengalami perkembangan pada tubuh penderita. Setelah 5-10 tahun terular HIV, penderita mulai menunjukkan gejala bermacam penyakit, karena rendahnya daya tahan tubuh. Kemudian barulah ia menderita penyakit AIDS (Acquired Immune Deficient' Syndrome).

Penyakit AIDS bukan merupakan penyakit keturunan, tetapi penyakit ini diperoleh akibat terinfeksi HIV. Secara sederhana pengertian penyakit AIDS adalah kumpulan tanda dan gejala penyakit akibat hilangnya atau menurunnya sistem kekebalan tubuh seseorang. Dalam tubuh manusia, sel-sel darah berfungsi melawan dan membunuh kuman atau bibit penyakit yang masuk ke dalam tubuh. Jika seorang mengidap HIV, sel-sel darah putih dihancurkan virus ini. Ia tidak mampu lagi melawan kuman penyakit dan mudah terserang penyakit infeksi lain.

Penyakit ringan seperti influenza yang menyerang seseorang akan dengan segera sembuh, namun tidak demikian bagi pengidap HIV dan penderita AIDS. Penyakit ringan akan menjadi semakin parch bila menyerang pengidap HIV/AIDS. Ia dapat meninggal karena penyakit infeksi lain yang sulit disembuhkan

Tahapan-tahapan HIV menjadi AIDS memiliki gejala-gejala sebagai berikut.

a. Tahap awal infeksi HIV, gejalanya mirip influenza (demam, rasa lemah, lesu, sendi terasa nyeri, batuk, nyeri tenggorokan, dan pembesaran kelenjar). Gejala ini biasanya hanya berlangsung beberapa hari atau beberapa minggu saja, lalu hilang dengan sendirinya.

b. Tahap tanpa gejala, meskipun ia tidak menunjukkan gejala, tetapi pada tes darah ditemukan antibodi HIV dan disebut HIV+. Masa ini dapat berlangsung bertahun-tahun (5-7 tahun).

c. Tahap ARC (AIDS Related Complex), muncul gejala-gejala AIDS. ARC adalah istilah bila didapati dua atau lebih gejala yang berlangsung selama tiga bulan atau lebih, yaitu demam disertai keringat malam, penurunan berac badan lebih dari 10%, kelemahan tubuh yang mengganggu aktivitas sehari-hari, pembesaran kelenjar secara lebih lugs, diare (mencret) berkala atau terus-menerus dalam waktu lama tanpa sebab yang jelas, batuk dan sesak napas lebih dari satu bulan, kulit gatal dan bercak-bercak merah kebiruan, sakit tenggorokan dan pendarahan yang tak jelas sebabnya.

d. Tahap AIDS, muncul infeksi lain yang berbahaya (TBC, jamur dan lain-lain) karena kekebalan tubuh telah demikian rusak, yang disebut infeksi oportunistik. Di camping itu, dapat terjadi kanker kulit dan kanker kelenjar getah bening.

e. Tahap gangguan otak (susunan saraf pusat), pada tahap ini dapat mengakibatkan kematian sel otak dan gangguan mental. Gangguan mental yang terjadi berupa demensia (gangguan daya ingat), penurunan kesadaran, gangguan psikotik, depresi, dan gangguan

B. CARA PENULARAN HIV/AIDS

1. HIV/AIDS dalam Tubuh Manusia

Untuk dapat berada dalam tubuh manusia, HIV/AIDS harus masuk langsung ke aliran darah orang yang bersangkutan. Di luar tubuh manusia, HIV/AIDS sangat cepat mati. HIV/AIDS mudah mati dengan air pangs, sabun, dan bahan pencuci hama lain.

HIV/AIDS cepat matt di luar tubuh manusia, karena itu HIV/AIDS tidak dapat menular melalui udara. Dalam tubuh manusia, HIV hanya bersarang pada sel darah putih tertentu, yang disebut sel T4 yang terdapat pada cairan-cairan tubuh. HIV/AIDS dapat ditemukan terutama dalam cairan-cairan tubuh, yaitu darah, air mane, cairan vagina, clan air susu ibu. Penularannya dapat terjadi melalui salah satu atau lebih cairan tubuh itu dan masuk ke aliran darah seseorang. HIV/AIDS dalam tubuh manusia menyerang sel darah merah, yaitu limposit T4 yang sangat berperan penting dalam pengaturan sistim kekebalan tubuh (imunitas). HIV mengadakan ikatan dengan CD-4 receptor yang terdapat pada permukaan limposit T4. Virus ini juga dapat ditemukan dalam sel monosit Makropog dan sel Glia jaringan otak. Rusaknya sel T4 penolong menyebabkan dengan mudah berkembang infeksi oportunisik, yaitu infeksi yang disebabkan kuman, bakteri atau virus yang biasanya tidak menyebabkan penyakit yang berat, tetapi pada AIDS kuman akan gangs bahkan akan berakibat fatal.

Orang yang mengidap HIV/AIDS dalam tubuhnya disebut HIV positif la belum menunjukkan gejala apapun, sehingga secara fisik tidak beda dengan orang lain yang sehat. Namun, ia mempunyai potensi sebagai cumber penularan. Ini berarti la berpotensi menularkan virus itu kepada orang lain. Untuk mengetahui apakah seseorang terkena HIV/AIDS dapat dilakukan perneriksaan laboratorium dengan cars mengambil sampel darahnya. Akan tetapi, hal itu barn dapat dilakukan paling sedikit tiga bulan setelah orang itu terkena HIV/AIDS, sehingga besar kemungkinan selama masa itu ia telah menularkannya kepada orang lain.

2. Masa Inkubasi HIV/AIDS

Masa inkubasi adalah jangka waktu setelah terjadinya penularan sampai dengan timbulnya gejala penyakit. penyakit AIDS mempunyai masa inkubasi yaitu masa tunas virus AIDS (HIV) menjadi AIDS.

Ketika mulai masa inkubasi atau mulai terjangkitnya HIV, jumlah sel CD-4 dalam tubuh perlahan-lahan akan berkurang sampai setengahnya. Ini berarti tubuh telah kehilangan setengah dari kekebalannya. Dalam kondisi seperti itu, kekebalan masih berfungsi dan dapat bertahan sekitar 9-10 tahun.

Namun, setelah 9-10 tahun terinfekst HIV, jumlah sel CD-4 dalam tubuh akan sangat berkurang sehingga sistem kekebalan tidak berfungsi lagi. pada scat intlah penderita tersebut menjadi penderita AIDS. Jadi bila seseorang mengidap AIDS berarti ia telah terinfeksi HIV sekitar 9-10 tahun silarn (diperkirakan masa paling lama). Dengan demikian masa inkubasi HIV berkisar 1-9 tahun atau 1-10 tahun atau lebih. Masa inkubasi ini lebih singkat pada bayi-bayi yang lahir dari ibu yang telah mengalaml penularan HIV. Bayi-bayi ini mulai menunjukkan gejala-gejala AIDS dalam usia 1 shun.

3. Cara Penularan Virus HIV AIDS

Penularan HIV/AIDS dapat terjadi melalui cara sebagai berikut.

· Hubungan Kelamin

Penularan HIV/AIDS dapat melalui kontak seksual, karena dimungkinkan adanya penularan virus melalui cairan sperma dan cairan vagina. Kebanyakan penularan HIV/AIDS melalui kontak seksual. Badan Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan sekitar 70% pengidap AIDS tertular melalui hubungan kelamin.

· Transfuse Darah

Penularan virus HIV/AID dapat juga melalui transfuse darah. Ketika darah yang termfeksi virus HIV masuk ke saluran darah orang yang sehat, maka telah terjadi penularan virus HIV

· Alat-alat Medic

Alat-alat medis juga dapat menjadi perantara penularan virus HIV, jika tidak dalam keadaan steril. Alat-alat medis seperti jarum suntik, baik untuk pengobatan, immunisasi, menindik taco, akupuntur, atau yang digunakan pecandu obat bins sangat rawan sebagai media penularan virus HIV.

Ibu Hamel

Bayi dalam kandungan berpotensi tertular virus HIV/AIDS apabila ibu bayi tersebut tertular virus, baik melalui transfuse darah atau melalui hubungan seksual dengan penderita HIV/AIDS. Seorang ibu pengidap HIV/AIDS akan menularkan virus An kepada bayinya melalui air susu ibu.

Cairan Tubuh

Cairan tubuh seperti cairan sperma, cairan vagina, darah, dan air susu ibu dapat menjadi media penularan virus HIV/AIDS. Sementara cairan lainnya seperti keringat, air hur, air mata masih terdapat perbedaan pendapat, apakah cairan-cairan tersebut berpotensi menularkan virus HIV/AIDS atau tidak.

· Donor Organ (Transplantasi)

Transplantasi adalah pemindahan jaringan atau organ tubuh, seperti jantung, ginjal, paru, hate dan sebagainya dare sate individu ke individu lain. Transplantasi bertujuan sebagai cara pengobatan atau mengganti organ tubuh yang rusak dengan organ tubuh orang lain. Ketika organ tubuh yang diberikan (donor) mengidap virus HIV/AIDS, maka secara otomatis si penerima donor pun akan tertular virus juga.

4. Gejala Awal Terinfeksi Virus HIV/AIDS

Human Immunedeficiency Virus (HIV) telah dikenal sebagai virus penyebab Acquired Immunedeficiency Syndrome (AIDS). Ketika masuk ke dalam tubuh langsung menyerang sistem kekebalan tubuh yaitu limposit T4 yang kemudian mengadakan ikatan dengan CD-4 receptor yang terdapat pada permukaan limposit. Virus ini irreversible atau tidak dapat kembali dan berlangsung seumur hidup, karena HIV ini setelah berkembang beak pada inangnya akan mengandung bahan genetik virus.

Sejak itulah tubuh si penderita sudah kehilangan sebagian sistem kekebalan dan sistem kekebalan sisanya akan tetap bekerja, sehingga penderita kelihatan sehat sebagaimana orang normal. Meskipun kelihatan sehat, penderita ini sangat berpotensi menularkan virus AIDS atau HIV pada orang lain. Ketika HIV sedang menjalani masa inkubasi, perlahan-lahan kekebalan tubuh mulai mengalami penurunan. Gejala-gejala fisik mulai kelihatan, seperti demam, berkeringat malam hare, badan cepat lesu, nafsu makan menurun, badan kurus, mudah terserang flu, mencret, bercak-bercak putih, dan timbul penyakit paru-paru.

Gejala ini tidak akan sembuh bahkan akan sampai kronis sejalan dengan semakin kurangnya 9 .

sistem kekebalan tubuh. Ketika masa inkubasi hamper habis dan penderita siap untuk terjangkit AIDS, maka gejala AIDS mulai tampak seperti pembengkakan getah bening, tumor kulit (Kaposi's Sarcoma, bercak-bercak merah kebiru-biruan pada kulit atau kanker kulit), infeksi paru, jamur di rongga mulut dan lain-lain. Segala penyakit yang menyerang langsung bercokol di dalam tubuh, karena tidak ada perlawanan dare tubuh atau tubuh tidak membentuk antibody untuk menangkal penyakit-penyakit itu.

Pada saat itulah penderita sangat berpotensi untuk menularkan virus AIDS pada orang lain. Ketika sistem kekebalan tubuh tidak ada lagi, penderita diperkirakan tidak akan bertahan hidup. Sampai kini, belum ada obat yang mujarab untuk menyembuhkan penyakit HIV/AIDS ini. 5. Kelompok Berisiko Tinggi Terkena HIV/AIDS

Ada beberapa kelompok yang sangat berisiko mudah tertular virus HIV/AIDS, yakni:

a. Homoseksual, sekelompok orang yang menyukai hubungan seksual sesama jenis.

b. Heteroseksual, kebiasaan berganti-gaud pasangan sangat berisiko tertular virus HIV/AIDS.

c. Biseksual,

d. Pencandu narkoba,

C-MEMAHAMI CARA MENGHINDARI PENULARAN HIV/AIDS

1. Pencegahan HIV/AIDS

Cara yang paling balk untuk mencegah penularan virus HIV/AIDS adalah dengan Selalu hidup dan berperilaku sehat. Berikut beberapa hal penting sebagai usaha pencegahan penularan virus HIV/AIDS.

· Selalu menggunakan jarum suntik yang steril dan barn ketika kita akan melakukan penyuntikan atau proses lain yang mengakibatkan terjadinya luka.

Selalu menerapkan kewaspadaan mengenai seks aman (artinya: hubungan seks yang tidak memungkinkan tercampurnya cairan kelamin, karena hal ini memungkinkan penularan HIV). Bela ibu hamil dalam keadaan HIV positif sebaiknya diberitahu tentang semua risiko dan kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi pada dirinya sendiri dan bayinya, sehingga keputusan untuk menyusui bayi dengan ASI sendiri bisa dipertimbangkan

2. Obat-obat HIV/AIDS

Sampai saat ini belum ditemukan obat yang benar-benar dapat menyembuhkan penderita HIV/AIDS. Obat-obat yang dikenal sekarang hanyalah berupa obat-obatan yang dapat menambah daya tahan tubuh penderita atau memperpanjang umur penderita.

Berikut beberapa jenis obat-obatan yang dikenal di dunia kedokteran yang digunakan untuk menyembuhkan penderita HIV/AIDS.

· AZT (Azidothymidine), obat ini diperkirakan mampu menahan perkembangan virus, namun mengandung efek samping. Efek samping yang bakal timbul di antaranya adalah penderita akan mengalami kerusakan tulang sumsum dan menderita anemia berat, akibatnya penderita harus menjalani transfuse darah.

· DDI (Diseoxycitidine), cara kerja obat ini tidak berbeda dengan AZT yaitu mampu menahan reproduksi virus AIDS dalam darah. Obat ini telah diuji coba dan tidak menimbulkan efek samping yang fatal.

DDC (Zalcitabine), seperti halnya AZT dan DDI, obat ini dapat menahan perkembangan virus aidsKetiga jenis obat tersebut telah menDapat rekomendasi dari baclan yang berwenang mengawasi obat dan makanan di Amerika Serikat. Menurut Para ahli, obat-obatan tersebut mampu memperpanjang umur penderita hingga satu sampai dua tahun. Efek sampingan dari DDI clan DDC adalah dapat menyebabkan kerusakan pankreas dan gangguan saraf.

Selain itu, para ahli Jepang menemukan obat-obatan untuk penderita HIV/AIDS, di antaranya sebagai berikut.

· M-HDA (Meiji Humin Derivetize AI-Bumin). Ramuan obat ini berupa gabungan antara Carbodimine Humin dan Succiny lated Human AL-Burin yang terkandung dalam clash manusia. M-HDA kabarnya mampu menyingkirkan sel-sel tubuh yang cligerogoti HIV dengan tidak membahayakan limposit normal.

· Tachyplesin, merupakan cairan kimia yang diambil dari hewan sejenis kepiting (Tachypleus Tridentatus) yang dinamakan T-220. Ramuan ini telah diuji coba pada tikus dengan hasil yang sangat memuaskan, namun masih menimbulkan efek samping seperti AZT.

Para ahli dari Inggris juga menemukan ramuan yang digunakan untuk mengobati penderita HIV/AIDS yakni So221 clan GLQ 223. Kedua jenis obat ini masih menimbulkan efek samping seperti halnya AZT, tetapi ticlak terlalu berbahaya. Selain itu, terclapat juga obat-obatan tradisional yang cliperkenalkan di China, yaitu Milingwang yang diuji coba pada 158 pasien AIDS di China, yang hasilnya paling ticlak mampu memperpanjang umur manusia.

Walaupun menjamurnya obat-obatan tersebut clan konon ampuh mencegah perkembangan virus, namun para ahli masih meragukan tentang keampuhannya di samping efek samping yang cukup merepotkan penderita.