09 September 2011

panjat tebing


Sebagaimana diketahui, olah raga panjat tebing yang populer di kalangan remaja sebagai olah raga panjat dinding pada akhir-akhir ini menjadi sangat populer dan banyak diminati oleh para remaja generasi muda kita. Hal ini tampak dari semakin seringnya diselenggarakan kejuaraan sejenis, baik yang dilakukan di sekolah sebagai kegiatan ekstra kurikuler yang digemari maupun yang diselenggarakan oleh para mahasiswa pecinta alam sebagai salah satu kegiatan integrasi antara mahasiswa dan pelajar sekolah lanjutan.
Olah raga panjat dinding telah menjadi “trend” yang digemari dan dijadikan olah raga tantangan bagi para generasi muda.

Di samping itu, olah raga yang penuh tantangan dan harus dilakukan dengan keberanian dan ketrampilan ini ternyata mampu menjadi olah raga alternatif bagi para generasi muda kita, untuk menyalurkan energi mereka pada kegiatan yang positif dan konstruktif. Olah raga panjat tebing memiliki seperangkat nilai positif yang harus kita kembangkan terus, antara lain pembentukan watak dan karakter, mengokohkan kepribadian, memupuk jiwa sportif, sederhana, patriotis dan penuh semangat juang, serta merupakan penyaluran bakat dan prestasi.

Olah raga keras seperti panjat tebing ini mengandung beberapa nilai positif unruk pembinaan kepribadian. Nilai tersebut dibutuhkan dalam mengembangkan kepribadian bagi penyiapan sumber daya manusia untuk pembangunan. Nilai tersebut antara lain :


  • Sebagai arena penumbuhan dan pembinaan disiplin
  • Dapat memupuk semangat dan jiwa kompetisi yang sehat
  • Mendidik pribadi yang kuat, ulet, dan tidak kenal menyerah
  • Membina kemampuan fisik yang prima
  • Membina persatuan dan kesatuan
  • Membangkitkan rasa cinta tanah air
  • Menuntut kemampuan teknis khusus, sehingga harus mengikuti perkembangan teknologi
  • Meningkatkan sumber daya manusia

Dibandingkan dengan olah raga lainnya, panjat tebing termasuk sangat khas. Untuk bisa melakukan olah raga ini tidak cukup hanya mengandalkan fisik dan mental yang sempurna, namun kita juga perlu peralatan yang memadai untuk tetap menjamin keselamatan selama memanjat.

Perkembangan kegiatan panjat tebing di Indonesia adalah merupakan perwujudan nyata dari dinamika pemuda Indonesia yang dengan sadar menghimpun dirinya dalam organisasi-organisasi induk kegiatan pemanjat tebing dan pendaki gunung sesuai dengan jenis dan fungsinya dengan tujuan akhir mencapai cita-cita berlandaskan falsafah negara Pancasila.

Pemerintah sendiri selalu mendorong dan memberikan motivasi serta menciptakan iklim yang kondusif agar olah raga panjat tebing dapat berkembang dengan pesat, karena dengan demikian kita telah berupaya membina dan mengembangkan kegiatan olah raga pecinta alam agar dapat meluas dan merata ke seluruh tanah air. Diselenggarakannya kegiatan panjat tebing dengan menggunakan dinding buatan memungkinkan masyarakat luas di perkotaan dapat menikmati atraksi penampilan para pemanjat tebing, dengan demikian akan dapat memberikan dampak langsung dalam memperluas minat remaja kepada olah raga ini.


Kilas Balik Panjat Tebing Indonesia

1976

Harry Suliztiarto mulai latihan memanjat di Citatah. Patok pertama panjat tebing modern di Indonesia.

1977

Skygers Amateur Rock Climbing Group didirikan oleh Harry Suliztiarto, Heri Hermanu, Deddy Hikmat, dan Agus R.

1979

Harry Suliztiarto memanjat atap Planetarium, Taman Ismail Marzuki, Jakarta. Disengaja atau tidak, merupakan upaya pertama di Indonesia untuk mempublikasikan panjat tebing.

1980

Tebing Parang di Jawa Barat untuk pertama kalinya dipanjat oleh tim ITB. Skygers menyelenggarakan sekolah panjat tebing angkatan pertama. Wanadri menjadi tim Indonesia pertama yang berekspedisi ke Cartensz Pyramide. Mereka gagal mencapai puncak, namun berhasil di Puncak Jaya dan Cartensz Timur. Sedangkan ekspedisi gabungan Mapala UI dan tim AS mendaki Puncak Trikora.

1981

Dua ekspedisi Indonesia sekaligus di dinding Selatan Carstensz: Mapala UI dan ITB. Salah seorang anggota tim Mapala UI, Hartono Basuki, gugur di sini. Korban pertama pendakian di Cartensz. Jayagiri dari Bandung mengirimkan Danardana mengikuti sekolah pendaki gunung di Glenmore Lodge, Skotlandia, dilanjutkan pendakian Matterhorn di Swiss.

1982
Jayagiri mengirimkan Irwanto ke sekolah pendakian di ISM di Swiss, dilanjutkan ekspedisi 4 orang ke Monte Rosa di Swiss serta Mont Blanc dan Matterhorn. Dua ekspedisi ke Cartensz: Wanadri dan Pataga Jakarta. Ahmad dari kelompok Gideon Bandung tewas terjatuh di Tebing 48 Citatah. Korban pertama panjat tebing di Indonesia

1984

Tebing Lingga di Trenggalek, Jawa Timur, serta tebing pantai Uluwatu di Bali, berhasil dipanjat oleh kelompok Skygers dan Gabungan Anak Petualang dari Surabaya.

1985

Tebing Serelo di Lahat, Sumatra Selatan, dipanjat tim Ekspedisi Anak Nakal. Ekspedisi Mapala UI gagal mencapai Puncak Chulu West (6584 m) di Himalaya. Ekspedisi Jayagiri gagal memanjat Eiger. Timnya yang lain, di antaranya Don Hasman, berhasil mendaki Kilimanjaro (5859 m) di Afrika.

1986

Kelompok gabungan Exclusive berhasil memanjat Tebing Bambapuang diselatan Sulawesi Selatan. Kelompok Unit Kenal Lingkungan Univeritas Pajajaran Bandung memanjat Gunung Lanang di Jawa Timur. Tim Jayagiri merampungkan Dinding Ponot di air terjun Sigura-gura, Sumatera Utara. Kompetisi panjat tebing pertama di dunia diselenggarakan di Uni Soviet, di tebing alam, dan sempat ditayangkan oleh TVRI.

1987

Ekspedisi Wanadri menyelesaikan pemanjatan Tebing Batu Unta di Kalimantan Barat. Kelompok Trupala memanjat tebing Bukit Gajah di Jawa Tengah. Skygers memanjat Sepikul di Jawa Timur. Beberapa ekspedisi dari Indonesia dikirimkan ke luar negeri. Mapala UI ke Puncak Chimborazo (6267 m) dan Cayambe (gagal) di Pegunungan Andes

Ekspedisi Wanita Indonesia Mendaki Himalaya ke Imja Tse di Nepal. Ekspedisi Jayagiri Saddle Marathon yang terdiri dari Mamay S. Salim dan Bambang Hertadi mencapal puncak tertinggi Afrika, Kilimanjaro, dengan membawa sepeda. Tim ini juga mendaki Mount Kenya di Afrika dan Imja Tse, tanpa sepeda. Ekspedisi Wanadri gagal mencapai Puncak Vasuki Parbat (6792 m) di Ghar India.  Lomba panjat tebing pertama di Indonesia dilaksanakan di tebing pantai Jimbaran,  Bali . Tiga Angota Aranyacala dan 1 mahasiswa sipil Trisaksi tewas terbunuh dekat Ilaga, dalam perjalanan ke Cartensz.

1988

Dinding panjat buat pertama kali diperkenalkan di Indonesia dibawa oleh 4 atlet pemanjat Prancis yang diundang atas kerjasama Kantor Menpora dengan Kedubes Perancis di Jakarta. Mereka juga sempat memberikan kursus singkat. Menjelang akhir acara, terbentuk Federasi Panjat Gunung dan Tebing Indonesia (FPTGI), diketuai Harry Suliztiarto. Ekspedisi panjat tebing yang sepenuhnya dilaksanakan oleh wanita, Ekspedisi Putri Parang Aranyacala, memanjat Tower III Parang. Kelompok putranya memanjat Tebing Gunung Kembar di Citeureup, Bogor Ekspedisi UKL Unpad kehilangan satu anggotanya, Yanto Martogi Sitanggang, di Batu Unta, tewas terjatuh. Panjat kebut pertama kali dilakukan oleh Sandy Febyanto dan Djati Pranoto, di Tower I Parang, dalam waktu 4 jam(240 menit). Sekaligus merupakan pemanjatan tebing besar pertama tanpa menggunakan alat pengaman sama sekali, keduanya hanya dihubungkan tali, jalur tersebut dinamakan '240'. Lomba panjat tebing buatan pertama dilakukan di Bandung mengambil tempat di suatu gardu listrik. Ekspedisi Wanadri berhasil menempatkan 3  pendakinya di Puncak Pumori (7145 m) di Himalaya. Menyusul, pasangan F.Hendricus Mutter dan Vera MW dari Jayagiri mendaki Imja Tse, tanpa sherpa. Di Alpen, Ekspedisi Jayagiri Speed Climbing gagal memenuhi target waktu 2 hari pemanjatan dinding utara Eiger, mulur menjadi 5 hari. Sedangkan ekspedisi dari Pataga Jakarta berhasil menciptakan lintasan baru di dinding yang sama. Di Yosemite AS, Sandy Febyanto dan Djati Pranoto memanjat Tebing Half Dome (gagal memecahkan retor John Bachar dan Peter Croft, 4,5 jam) dan El Capitan (gagal memecahkan rekor 10,5 jam).

1989

Awal tahun dunia panjat tebing Indonesia merunduk dilanda musibah, gugurnya salah satu pemanjat terbaik Indonesia, Sandy Febyanto, jatuh di Tebing Pawon, Citatah. Tapi tak lama, semangat almarhum seolah justru menyebar ke segala penjuru, memacu pencetakan prestasi panjat tebing di Bumi Pertiwi ini. Tim Panjat Tebing Yogyakrta / TPTY melakukan ekspedisi ke Dinding Utara Carstensz tetapi gagal mencapai puncak secara direct, namun jalur normal Carstensz berhasil dipanjat sebelumnya. Kembali kawasan Citeureup dirambah anak Aranyacala, kali ini Tebing Rungking. Arek-arek Young Pioneer dari Malang memanjat tebing Gajah Mungkur diseputaran dalam kawah Gunung Kelud. Kemudian tim Jayagiri dalam persiapannya ke Lhotse Shar di Nepal, mematok target memanjati semua pucuk-pucuk tebing sekeliling kawah Kelud tadi, tapi tak berhasil. Ekspedisi Lhotse Shar itu sendiri batal berangkat. Tebing Uluwatu dipanjat ekspedisi putri yang kedua, dari Mahitala Unpar. Kelompok MEGA Universitas Terumanegara melakukan Ekspedisi Marathon Panjat Tebing, beruntun di tebing-tebing Citatah, Parang, Gajah Mungkur, dan berakhir di Uluwatu, dalam waktu hampir sebulan, marathon panjat tebing pertama di Indonesia,  Ekspedisi Putri Lipstick Aranyacala dia Bambapuang, tapi musibah menimpa sebelum puncak tergapai. Ali Irfan Batubara, fotografer tim, tewas tergelincir dari ketinggian. Tahun ini tercatat tak kurang dari sepuluh kejuaraan panjat dinding diselenggarakan di Indonesia.Beberapa yang besar antara lain di Universitas Parahyangan Bandung. Universitas Trisakti Jakarta, ISTN Jakarta, di Markas Kopassus Grup I Serang, dua kali oleh Trupala SMA-6 (di Balai Sidang dan Ancol), lalu SMA 70 Bulungan Jakarta, kelompok KAPA FT Ul, Geologi ITB. Mapala Ul bikin 2 ekspedisi, Mount Cook (3764 m) di Selandia Baru dan Puncak McKinley (6149 m) di Alaska. Empat anggota Wanadri mengikuti kursus pendakian gunung es di Rainier Mountaineering Institute di AS, dilanjutkan dengan bergabung dengan ekspedisi AS ke Kangchenjunga di Himalaya. Di Alpen, Ekspedisi Wanita Alpen Indonesia berhasil pula merampungkan misinya, mendaki 5 puncak tertinggi di 5 negara Eropa, Mont Blanc (4807m, Perancis), Grand Paradiso (4601 m, Italia), Marts Rosa (4634 m, Swiss), Grossgiockner (3978 m, Austria) dan Zugsptee (2964 m, Jerman Barat). Akhir tahun ini ditutup dengan gebrakan Budi Cahyono ( TRAMP INDONESIA ) melakukan pemanjatan solo di Tower III Tebing Parang. Artificial solo climbing pada big wall yang pertama di Indonesia.

1991

Aryati menjadi wanita Asia pertama yang berhasil menjejakkan kakinya di Puncak Annapurna IV, Himalaya, pada Ekspedisi Annapurna Putri Patria Indonesia. Tim Srikandi Tim Panjat Tebing Yogyakarta (6 orang) membuat jalur diBukit Tanggul, Tulung Agung, Jawa Timur. Tim URAL Jakarta berhasil memanjat tegak lurus sisi Barat Gunung Gajah (220 m) di Pemalang Jawa Tengah. Mauli M.M.Wibowo dengan pemanjatan Solo berhasil mencapai puncak dinding selatan Bamba Puang (Sulawesi Selatan).

1992

Dunia petualangan Indonesia kembali berduka karena kehilangan dua orang terbaiknya, Norman Edwin dan Didiek Syamsu, anggota Mapala UI tewas diterjang badai di Gunung Aconcagua, Argentina. Ekspedisi Pemanjat Putri Indonesia menjejakkan kakinya di Puncak Tebing Cima Ovest, Tre Cime, Italia. Ekspedisi Putri Khatulistiwa Tim Panjat Tebing Yogyakarta memanjat dinding utara Bukit Kelam, Sintang, Kalimantan Barat. Senin, 20 Juli 1992, Robbyanto dan Sugiarto dari Marsipala Universitas Tarumanegara Jakarta berhasil memecahkan rekor pemanjatan pada jalur 240 di dinding timur Gunung Parang (946 m dpl), Purwakarta Jawa Barat. Rekor yang semula diukir oleh pasangan alm.Sandy Febyanto dan Djati Pranoto dengan waktu 240 menit pemanjatan. Dipecahkan dengan waktu pemanjatan 127 menit. Tim Pengda FPTI DKI Jakarta berhasil memanjat dinding utara Gunung Spikul di kawasan Watu Limo, Trenggalek Jawa Timur, ekspedisi yang pertama kali di Indonesia yang dikelola Pengda FPTI.

1997

Clara Sumarwati membuat kontroversi dalam pendakiannya di Everest, puncak tertinggi di Pegunungan Himalaya. Banyak pihak yang meragukan kedua kakinya telah menjejak puncak tertinggi di dunia itu. Pratu Asmujiono anggota pendaki dari Kopassus menjadi orang pertama
Indonesia yang menjejakkan kakinya di puncak tertinggi Himalaya, Everest. Asmujiono berangkat bersama tim Ekpedisi Everest Indonesia yang merupakan gabungan anggota Kopassus dan pendaki sipil lainnya.

Pada pertengahan delapan puluhan sampai pertengahan 90-an menjadi masa emas ekspedisi khusus putri Indonesia. Pemberitaan yang cukup sering berhasil memunculkan nama-nama beken dalam beragam kisah fenomenal. Sebut saja, Karina Arifin, Ita Budi, Dwi Astuti, Aryati, Jonetje Wambaruw, Diah Bisono, Clara Sumarwati, Lala, Amalia Yunita, Heni Juhaeni, Vreytha C Ilvia dan masih banyak lagi.

Pada 1987, para petualang putri Indonesia berhasil menjejak puncak Imja Tse (Island Peak) setinggi 6169 meter di Himalaya, Nepal. Boleh dibilang inilah tim petualang putri Indonesia pertama yang go international.

Berikutnya, 17 Maret 1988 Tim putri Aranyacala Trisakti Jakarta bikin kejutan. Mereka sukses memanjat Tower III Gunung Parang, Purwakarta. Waktu itu, terpilih tujuh pemanjat putri yang memenuhi syarat sebagai anggota inti ekspedisi. Sebut saja, Teja Sari, Amalia Yunita, Vreytha C Ilvia, Elisa, Rinto Widya Prasti, Laksmiana S dan Emma Alvita Bukit. Dalam waktu 18 hari mereka berhasil menuntaskan ”Ekspedisi Putri Parang Aranyacala 1988”.

Usai sukses meraih puncak Imja Tse, pendaki putri Indonesia kembali menggeliat. Kali ini sasarannya tak tanggung-tanggung: 5 puncak tertinggi di 5 negara Eropa. Bila dirinci: Mont Blanc (4.807m, Perancis), Grand Paradiso (4.601 m, Italia), Monterosa (4.634 m, Swiss), Grossgiockner (3.978 m, Austria) dan Zugsptee (2.964 m, Jerman Barat). Ekspedisi yang digelar pada 1.989 itu diberi tajuk ”Ekspedisi Wanita Alpen Indonesia”.

Tim pendaki dibagi menjadi dua kelompok. Regu I bertugas meraih puncak Grossgiockner dan Grand Paradiso. Regu II mendaki Zugsptee dan puncak Dufourspitz – titik tertinggi dari sepuluh puncak Monterosa. Lalu kedua regu bersama-sama mendaki Mont Blanc.

Di tahun yang sama, ada Ekspedisi Putri Lipstick Aranyacala di Bambapuang, Sulawesi Selatan.
Sayang, sebelum puncak tergapai telah terjadi musibah - Ali Irfan Batubara, fotografer tim, tewas tergelincir dari ketinggian.

”Tahun 1990 ada dua ekspedisi yang berdekatan, pertama Ekspedisi Chulu West Putri Patria Indonesia dan Ekspedisi Annapurna Putri Patria Indonesia,” ujar Dwi Astuti – petualang putri senior yang menjadi anggota Trupala dan Pataga Universitas 17 Agustus Jakarta. Ekspedisi ke Annapurna berhasil mengantarkan Aryati menjadi wanita Asia pertama yang berhasil meraih puncak Annapurna IV, Himalaya (7525 meter).

Ekspedisi putri terus bergulir. Pada 1991, Tim Srikandi Tim Panjat Tebing Yogyakarta (6 orang) membuat jalur di Bukit Tanggul, Tulung Agung, Jawa Timur. Prestasi luar negeri ditorehkan di Puncak Tebing Cima Ovest, Lavaredo, Italia. Ekspedisi Pemanjat Putri Indonesia itu berhasil membuat rute baru yang dinamai Jalur Putri Indonesia. Dalam tim ini ada delapan pemanjat: Aik, Erna, Endang, Henny, Wiona, Rina, Itut dan Nonie. Ketua ekpedisi berada di tangan Lisa (Fe-USAKTI Jakarta) dan Iyel sebagai technical advisor (Aranyacala USAKTI Jakarta).

Tahun 1992, putri-putri dari Aranyacala USAKTI Jakarta kembali buat ekspedisi. Dengan bendera Ekspedisi Putri Trisakti-Indonesia, mereka sukses di bumi Amerika. Hebatnya, ekspedisi ini merupakan gabungan dari empat kegiatan: arung jeram, penelusuran gua, pendakian gua dan panjat tebing. Ada juga ekspedisi Putri Khatulistiwa Tim Panjat Tebing Yogyakarta memanjat dinding utara Bukit Kelam, Sintang, Kalimantan Barat.

Jonetje Wambaruw tersenyum lega saat menjejakkan kaki di puncak Aconcagua, Argentina (6.960 meter). Bersama Aryati, Lala dan Clara Sumarwati, ia mendaki titik tertinggi di Amerika Selatan itu pada Januari 1993.

Tahun selanjutnya, ada Ekspedisi Putri Trisakti ke Afrika. Format petualangan Kartini-kartini muda asal Aranyacala itu sama dengan ekspedisi ke Amerika. Amalia Yunita bergabung bersama Herawati Rambe, Dini Pusianawati, Tejasari, Daisy Harsa dan Nova Novianti dalam tim Arung Jeram di Sungai Zambezi, yang melintang di dua negara Zimbabwe dan Zaire.

Pada tim penelusuran gua, ada Lis Isniati, Eva Sophia Asmara dan Lyra Ramdhoni. Sedang panjat tebing: Maya Sari Arienty, Eva Maria dan Susi Susilowati dan terakhir tim pendakian gunung: Dewi Ratnasari. Konon, ekspedisi ini menelan biaya sekitar 400 juta rupiah.

Sempat vakum beberapa tahun, dunia petualangan dikejutkan dengan keberhasilan Clara Sumarwati meraih puncak Everest pada 1996. Sayangnya, keberhasilan Clara menjadi kontroversi lantaran ia gagal menunjukkan foto di puncak tertinggi dunia itu.

Pada 1997, Ekspedisi Putri Mapala UI merampungkan pemanjatan Bambapuang di Sulawesi Selatan. Tercatat lima pemanjat dalam tim ini: Andi Purnomowati, Maya, Nadira, Dian, dan Ita.  Tim Nasional Indonesia pada 26 April 1997 berhasil mencapai Puncak Sagarmatna (Alis Mata Samudra), salah satu puncak tertinggi Everest yang tingginya 8.848 meter dari muka laut. Tim yang mencapai sukses itu adalah gabungan Kopassus, Wanadri, dan UI. Pendakian yang digagas Prabowo ini merupakan sukses pertama tim dari Asia Tenggara ke puncak dunia. Sampai-sampai Raja Hussein pun bangga bahwa untuk pertama kalinya ada pendaki Islam yang meneriakkan suara azan di langit-langit dunia itu. Raja sempat memberikan bintang penghargaan kepada Prabowo, dan kemudian kewarganegaraan Yordania. 

Aryati menjadi wanita Asia pertama yang berhasil meraih puncak Annapurna IV, Himalaya (7525 meter). Muslim indonesialah yg pertama kali mengumandangkan azan di puncak tertinggi planet bumi..

ARTIKEL TERKAIT:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
facebook